My Hijab Journey

HELLO, it’s been a super long time ya gak update blog. Terakhir gue update kepalanya masih belum pake “helm” wkwk sekarang Alhamdulillah udah, ya walaupun masih belajar banget. Start from 29 May 2017, I decided to use Hijab and tried so hard to use it continuously. And here the stories…

The first day I decided to use Hijab was Monday. Momentnya kyk lagi pas aja gitu untuk pake hijab ke kampus karna bulan Ramadhan, dan gue memang janjian sama temen gue (yg belum pake hijab) untuk pake hijab. Di kampus respon orang-orang positif banget, kyk langsung nyuruh lanjut aja gitu pake hijab seterusnya. Banyak juga yang bilang gue sama temen gue cantik, malah ada yang sampe pangling ngeliat gue. Tadinya emang cuma mau 1-2 hari aja, terus udah gak pake lagi. Eh tapi keterusan, literally keterusan karna gue ngerasa lebih nyaman pake hijab.

Gue emang pernah beberapa bulan sebelumnya bilang sama nyokap gue untuk pake hijab hanya dengan alasan ngerasa lebih cantik, tapi gue mikir lagi, pake hijab itu bukan sekedar untuk terlihat lebih cantik, itu salah satu keputusan besar yang (seharusnya) bisa ngerubah hidup gue kedepannya. Makanya waktu itu gue mundur lagi, walaupun keinginan gue untuk pake hijab gede banget waktu itu. Gue pun udah beberapa kali cerita ke temen gue kalo sebenernya gue udah mau pake hijab, tapi tetep aja gue masih banyak banget pertimbangan. Pertimbangan yang menurut gue paling berat ada 2.

Yang pertama, semua temen-temen gue mulai dari SD SMP SMA sampai kuliah pun tau, Namir adalah seorang cewe yg hampir selalu pake baju pendek, ngepress, transparent, atau potongan lehernya lebar dan sering bgt pake celana legging. Namir di kampus adalah cewe yang hampir tiap hari bajunya dikomenin orang. “Mir, keliatan”, “Mir, tali’, “Mir, lo niat pake baju gak sih?”, sampe ada yang terparah yang gak bakal gue lupain sampe kapan pun “Mir, ini lo setengah telanjang tau”, gara-gara waktu itu gue pake baju super transparent (pake tanktop kok tapi!!) dan pake legging, jadi bentuk badannya ketara banget gitu. Baju-baju gue pun gak ada yang mendukung untuk pake hijab. Gue masih ada beberapa baju tanpa lengan, crop tee maupun kerah Sabrina yang baru gue pake 1-2 kali. Gue masih pengen pake rok pendek atau hotpants. Rasanya tuh kyk ‘ahh sayang banget bajunya udah gak bisa dipake lagi’ gitu-gitu deh.

Yang kedua, my attitude. Iya, dulu gue beranggapan kalo pake hijab harus kalem-kalem-adem-ayem gitu, and that’s definitely not me. Namir adalah seorang cewe yang super bawel dan bisa dibilang hyperactive. Takutnya gue ngerusak image hijab dengan attitude gue. Gue sempet mikir “seorang Namir pake hijab? Gak salah tuh?”, gitu-gitu deh. Intinya gue masih mikirin omongan orang banget. Terus juga solat gue masih bolong-bolong banget. Se-bolong-bolong itu. Gue juga bukan seorang agamis banget. Gue tadinya mikir mau pake hijab setelah ibadah gue bener dulu. Orang-orang juga pasti bakal underestimate dengan keputusan gue untuk berhijab. Keluarga gue pun bukan keluarga yang agamis, di keluarga besar gue juga cuma ibu-ibunya aja yang pake hijab, sodara sepersepupuan gue belum ada yang berhijab. Nyokap gue pun memutuskan pake hijab baru 2 tahun belakangan ini. Makanya dulu gue bilang ke nyokap gue “nanti aku pake hijab kalo udah nikah, udah punya anak 2 kyk ibu. Terus aku mau di make up paes Jawa pas nanti nikah, biar sama kyk ibu juga”, hahahaha gemes sendiri sama alasan gue.

Gue sebahagia itu sih karena pada kenyataannya, pertimbangan-pertimbangan yang gue takutin tuh gak terlalu berat buat gue. Semua itu kalah sama keinginan besar gue untuk pake hijab. Gak kerasa udah sebulan lebih gue pake hijab tiap keluar rumah walaupun itu cuma ke Indomaret. Makin kesini pun gue juga udah mulai membiasakan diri untuk pake celana panjang kalo ada temen cowo yang main ke rumah. Awalnya gue emang masih pake baju yg cenderung gak pantes kalo buat dipakein hijab, tapi makin kesini gue pun belajar untuk memantaskan baju yang gue pake ketika berhijab. Dulu gue tiap mau pergi cuma mikir “pake baju apa ya gue hari ini?”, sekarang ditambah “pake jilbab apa ya gue hari ini??!?!???!!!”, dan ini lumayan bikin gue pusing literally tiap mau pergi. Untungnya nyokap gue udah pake jilbab duluan, dan jilbab dia bukan yang kyk emak-emak banget gitu jadi bisa gue pake. Terus sekarang juga gue udah mulai nyicil beli baju yang ketutup-ketutup, atau gue mix and match baju-baju kebuka gue dengan manset atau cardigan, not bad lah ya. Kadang ada beberapa baju yang dulu gue langsung aja pake bajunya, kalo sekarang pake tanktop plus cardigan, lucu sih kalo diinget-inget. Kadang kalo lagi mau pergi dan udah pake jilbab tuh ngerasa “ini bukan Namir banget nih”, kyk apa ya kyk beda aja gitu rasanya. Tapi ya, yaudah namanya perubahan pasti ada bedanya kan.

Terus masalah attitude, gue salah.  Hijab ya hijab aja, attitude mah lain cerita, dan gak ada hubungannya. Hijab dan attitude itu balik lagi ke diri sendiri kalo menurut gue. Masih banyak di luar sana orang yang udah pake hijab tapi attitude-nya masih gak baik. Kalo buat gue sih, hijab akan memperbaiki attitude karna pada akhirnya lo akan mikir berulang kali kalo mau ngelakuin hal yang buruk karna udah ada hijab di kepala lo. Ya walaupun attitude gue pun mungkin masih banyak yang kurang sekarang, tapi sejak pake hijab gue jadi lebih mikir panjang kalo mau ngelakuin sesuatu. Untuk masalah ibadah pun begitu. Hijab akan menyempurnakan ibadah kita. Walaupun solat gue masih bolong-bolong banget tapi sejak pake hijab gue  usaha biar ga bolong-bolong lagi.

Oiyaa! Ada satu hal yang gue pikir gue dapet ini karna pake hijab: rezeki. Rezeki lebih saat gue pake hijab itu nyata adanya. I don’t know it’s a coincidence or not, but I grateful for it. Gak tau kenapa ya, sejak pake hijab rezeki gue lebih lancar dan gue merasa lebih beruntung dari sebelum-sebelumnya. Cant stop saying Alhamdulillah.

And that’s all. I know that I’m still newbie as a hijabers, but I’m trying so hard to use hijab properly and continuously. InshaAllah I will be a better person after this big decision I made. Wish me luck for this hijab journey.


Bonus: here are some photos of me when wearing hijab :p





Love,



Comments

Post a Comment

Popular posts from this blog

Pelawak2 nyata dalam kehidupan gue.

Another pointless post