Photo, something to remember

Tiba-tiba gue jadi inget foto-foto gue sama dia, yang sekarang cuma tinggal kenangan.
EH gaktau juga. I dont think so, yea i hope this is the begins from everything, bukan cuma kenangan. Ya walaupun kenangan emang ada buat dikenang.


Foto itu abadi.
Mungkin foto itu bisa diedit atau diubah segala macem
tapi sebenernya gak ada yang bisa mengubah moment di foto itu.
Mungkin objeknya udah gak ada,
tapi kita pernah ada disitu.
Mungkin tempatnya udah berubah,
tapi waktu itu kita pernah ada disitu sebelum tempat itu berubah.
Mungkin orang yang nemenin kita di tempat itu udah gak ada,
tapi dulu dia sempet sama kita, ngerasain di tempat itu bareng2, 
...dan foto di tempat itu.

Foto-foto itu seru.
Mengabadikan semuanya, apapun, dimanapun, siapapun, kapanpun.
Gak perlu bagus, yang penting kita udah ngambil moment nyata itu buat kenangan nantinya.

Nah, that's the reason why sometimes i really wanted to capture everything. 

Sekarang gue jadi sangat berterimakasih sama orang yang udah bikin adanya kamera.
Foto itu natural, foto itu jujur, gakbisa ngebohongin apapun.
Sekali "cekrik!", ya itu udah kejadian nyata. Moment yang kadang gak bisa diulang lagi.
Walaupun ntar belakangan foto bisa diedit ini-itu, tapi hasil foto awalnya tetep kaya gitu kan? 
Kalo pun dihapus juga, tetep aja "gak bakal ada yang bisa merubah kejadian itu. Karena kejadian itu nyata. That's a real life"

=========

Lagi-lagi, gue jadi slow slow melow random gak jelas gitu. Gak ngerti banget deh apa penyebabnya-_-
Proses pendewasaan kali ya.. *loh apa hubungannya*
Btw, 'dia' disini bukan Ccl loh. Ini buat org lain. HEHE fyi ajasih;-)
Okay, just it. Night nightttt!


Comments

Popular posts from this blog

My Hijab Journey

Another pointless post

Pelawak2 nyata dalam kehidupan gue.